あしたがいるです!'s avatar

あしたがいるです!

An inspiration comes without single notification

Ada yang terik di pagi ini. Matahari yang akan naik dan keinginanku tuk ucapkan selamat pagi padamu.

Ah, aku ingin sekali terlelap dalam dekapan mimpi. Kau selalu ada disana.

Sudah-sudah. Jangan goda aku lagi. Karena tandus dada ini hampir basah oleh embunmu yang cepat menguap.

Gubuk reot itu adalah aku. Cat terkelupas itu adalah kesabaranku menantimu.

Aku sedang ingin yang manis-manis. Caramel, novel ika natassa, atau kamu misalnya.

Dia dan aku

Kriiiiingg.
Suara berisik yang menandakan berakhirnya istirahat di sekolah gue berbunyi. Yah mari kembali ke kenyataan. Sumpah hari ini tuh males banget rasanya gue masuk sekolah. Bahkan saat istirahat tadi pun, gue cuma mencorat-coret buku catatan favorit gue. Bukan, bukan catatan pelajaran. Tapi buku catatan yang menangkap segala kebosanan gue melalui visual tertulis.

Pelajaran berikutnya, Bahasa Indonesia. Apa coba ini pelajaran. Gue udah ngerti bahasa indonesia. Ngapain pake dipelajarin lagi. Nih sekarang aja gue lagi ngomel pake mata pelajaran yang diajarin selama 2,5 jam pelajaran itu. Bisa bayangin gimana bosennya gue? Parah! Mana anak-anak sekelas gue antusias banget lagi kalo si Pak Darno, guru mata pelajaran ini, udah mendongeng. Masa cuma gue doang sih pemberontaknya.

Begitu Pak Darno masuk, gue langsung lompat dari tempat duduk gue, buru buru minta izin.

"Pak izin ke wc pak. Gak tahan."

"Heh! Heh! Raka! Kan barusan istirahat." Sepertinya dia kaget, lalu langsung memanggil gue. Tapi gue gak peduli. Dan langsung setengah berlari menuju lantai bawah, selantai di bawah kelas gue.

Pas saat itulah, ketika gue lagi iseng berjalan di koridor kelas anak lantai bawah, sambil melihat-lihat ke dalam kelas. Gue terpana pada seorang gadis. Rambut diikat ekor kuda. Dengan poni menutupi alis kanannya. Kok gue jadi langsung pengen genjreng gitar gini. Pengen ada hujan yang turun, trus gue lari-lari sambil menari di bawah air deras itu. Pengen ada tiang bendera di deket gue, trus gue joget di tiang bendera itu. Sambil membayangkan itu semua gue menatap wajahnya lama. Gak cantik menurut gue. Tapi manis. Gak bikin bosen. Kalo gue disuruh buat ngeliatin dia 24 jam seminggu, betah deh. Rela gue gelar tiker sambil minum teh tawar. Sambil ngeliatin dia sih.

Eh, tiba-tiba dia mengalihkan pandangannya ke luar. Ke arah tangga. Ke arah gue berdiri. Sedetik. Dua detik. Pandangan kami bertatap. Srrrr. Muka gue langsung panas. Kabuurrr..


Gue kebangun dari tidur dengan badan basah kuyup. Panas bener ini hari. Akht, tengorokan gue tercekat. Haus! Gue langsung bangkit, bergerak menuju dapur untuk mengambil minum. Sepi banget. Pada kemana?

"Buu." Gue ke kamar Ibu. Ke ruang tamu. Ke ruang tv. Gak ada manusianya satupun. Jangan-jangan, gue korban dari zombie outbreak di luar sana. Ahh, kebanyakan nonton Resident Evil nih. Efek dari males-malesan gara-gara gak ada jadwal ngampus. Gue geleng geleng kepala.

Lanjut ke dapur ngambil gelas. Buka kulkas cari air dingin. Gluk gluk gluk. Aaahh nikmatnya. Tau-tau pandangan gue kecantol sama bidadari di depan rumah gue. Waooo. Cakep cuy!!! Btw kayanya gue kenal deh. Gue langsung nyadar gitu. Itu wanita kelas bawah yang waktu itu.

Gue langsung puyeng. Tiba-tiba pertanyaan ngocor di kepala gue. Kok dia bisa di depan sih? Rumahnya deket sini apa gimana? Lagi jalan-jalan kah? Gak mungkin kayanya. Mungkin aja dia nganter makanan buat sodaranya. Tuh dia bawa-bawa bungkusan. Tapi masa sih kalo dia sodaraan sama bu tatik, tetangga depan. Ah, apa gue tanya aja sama si bu tatik? Tapi kan tapi kan bu tatik suka ember. Gue males deh ntar dia lapor sama ibuk, kalo gue tanya tentang cewe itu.

Lama gue menatap cewe itu sambil berjalan pelan di pikiran gue yang penuh tanda tanya. Sampai akhirnya dia sadar kalo lagi perhatikan. Dia berbalik ke arah gue. Mata kami bertemu sekali lagi. Dan dia tersenyum. Manis. Banget. Gue bisa diabetes. Muka gue langsung merah padam. Panas. Malu sekaligus kaku.

Alur logika gue yang tadinya baru mau menjalar ke otak buat mikirin pertanyaan apa yang bakal gue tanya sama bu tatik, langsung dicegat sama rasa penasaran gue. Bodo ah. Gue tanya apa aja deh.

Gue langsung bergegas ke luar rumah dengan semangat menggebu-gebu. Persis orang mau perang lawan belanda. Namanya semangat 45. Okeh. gue bisa. Gue pasti bisa. Berkali-kali gue ngeyakinin diri gue sendiri.

Ting nong.

Gue pencet bel rumah bu tatik dengan senyum yang lebar.

Ting nong. Ting nong.

"Iya sebentar." Suara bu tatik menjawab dari dalam.

"Eh, raka. Kenapa ka?"

"Eh, oh, anu bu, mau tanya. Tadi yang nganter bungkusan siapa? Cewek. Pake motor matic tadi itu.” Tanyaku tanpa bisa menyembunyikan deg-degan ini.

"Oh. itu orang jualan." Jawab bu tatik santai.

"Dia jualan baju anak anak lewat internet. Kemaren itu ada temen ibu yang kasih tau jualannya dia. Ibu tertarik trus jadi deh beli beberapa." Jelasnya panjang lebar.

"Emang kenapa? kamu mau beli juga?" Tanyanya pengen tahu.

"Eh, enggak bu. Cuma tanya. Rasa-rasanya kok saya kenal orang itu." Gue langsung berlalu setelah bilang begitu. Biar si bu tatik gak makin nyerocos.

Eh, akhirnya gue balik lagi ke bu tatik. “Bu, namanya siapa dia?”

"Sari."

"Gak sekalian no hp-nya?" Sambung bu tatik sambil tersenyum menggoda. Gue langsung mesem-mesem senyum kemenangan.


Setelah 1 tahun berteman dengan Sari, gue masih aja belum berani ngungkapin perasaan gue. Semakin nyaman gue dengan pertemanan ini. Apa mungkin sebenernya gue jadi temennya aja? Toh gak ada yang ganggu hubungan ini. Gak ada satupun tanda-tanda orang tuanya bakal nyuruh gue ngejauhin Sari. Dan gue dan Sari juga akur-akur aja tuh. Dan kita gak kemana-mana. Tetap di tempat, yang berarti gak ada yang berubah dengan kita. Hmm.. gue mulai menghayal lagi. Tapi tetep aja gak ada aksi untuk menyatakan. Biarlah waktu yang menjawab. Selalu pikiran gue diportal sama pernyataan satu ini.

"Ka! Raka!" Seru Sari mengagetkan gue. "Mikirin apa sih? Cerita dong." Lanjutnya lagi.

Andai aja lo tau perasaan gue Sar. Tapi gue masih belum berani. Akkhh. Pikiran gue melayang ke waktu gue bekenalan dengan Sari dulu. Gue, dengan gaya selangit, nekat nelpon Sari untuk berkenalan. Begitu telpon diangkat, gue cuma bisa diem dengerin suaranya di sana. Gue mau ngomong pun terbata-bata. Searasa ada yang megangin lidah gue. Kesemutan rasanya. Gue menutup telpon itu dengan gemetar dan rasa kecewa. Kecewa sama diri gue sendiri. Bencong emang. Setelah beberapa kali gagal, akhirnya malah Sari yang sms dan bilang kalo gak bisa ngomong sms aja. Hah! Sms? sapa takut. Dan obrolan di sms iu pun berlanjut hingga hari ini, setelah gue bener-bener maksa diri gue buat belajar menghadapi seorang wanita, setelah gue ketemu Sari dan dia malah terkekeh. Kalo mau kenalan kenapa gak di sekolah aja. Kan tiap hari ketemu katanya. Ngomong gampang Sar.

"Kamu itu dari dulu masih aja pendiem. Kalo emang ada masalah atau apa, cerita ke aku."

"Gak ada Sari. Yah biasalah. Puyeng sama kampus. Tugas banyak dengan waktu yang mepet." Gue menjawab lembut. "Gimana rencana kamu untuk masuk ITB? Jadi?"

"Jadi dong! Kamu harus doain aku ya." Sari berkata sambil melempar pandangan ke arah jalan raya yang saat itu sedang dipadati kendaraan bermotor.

"Pastinya." Gue jawab sambil ngeliatin dia. Emang yah, ni orang bisa banget nyolong hati gue lewat tampang manisnya plus rambut ekor kudanya. Sama persis saat gue pertama kali ngeliatin dia dulu. Entah kenapa gue jadi gemes sama dia saat itu. Tanpa sadar tangan kiri gue sudah merangkak di tangan kanannya dan meremasnya lembut. Dan membuat pandangannya beralih ke hadapan gue.

Ngehe, ngehe. Tangan kiri sialan. Gerak gak pake ijin ke gue. Gue jadi bengong saking malunya. Panas menjalari pipi gue. 5 detik kemudian gue memaksa tampang gue untuk mengalihkan pandangan. Gue langsung narik tangan gue lalu buru-buru menghadap ke kanan. Gue melihat dia sekilas senyum. Tapi gue udah kepalang tengsin, jadi gak berani ngeliat wajahnya lagi.

"Wah udah mau mulai nih ekskulnya. Aku masuk dulu ya, ka. Kamu nungguin sampe aku selesai kan?"

"Iya." Jawab gue tanpa menghadap dia.

Dan tiba-tiba pipi kiri gue dicubit Sari.

"Kamu itu kenapa sih." Katanya singkat kemudian berlalu.


Meeting kali ini membosankan. Gue gak habis pikir, kenapa sih ada orang yang salah tapi tetep ngotot kalo dia paling bener. Bos gue tuh. Jelas-jelas kan kalo proyeknya itu gak mungkin dikerjain pake timeline-nya dia. Masih aja ngeyel. Udah ah, Mampir dulu lah di kafe Bang Udin. Biasa suka ada live music-nya gitu.

"Oi! Nape tong muke lu kaya abis berantem ama bini’?" Sapa Bang Udin dengan logat betawinya pas ngeliat gue masuk ke kafe.

"Yah, bisasalah Bang. Kerjaan." gue jawab sekenanya aja.

"Bang jus jambu yak." gue pesen sambil bermaksud jalan ke meja favorit gue. Tapi Bang Udin mencegat. "Ada yang nempatin noh. Katenye mau ada acara gitu."

Lah gue penasaran. Tempat favorit gue kan di pojok belakang dan biasanya suka kosong. Sekarang siapa yang dudukin ya? Gue langsung ambil posisi duduk di seberangnya dengan menghadap ke meja itu. Sambil melirik dikit ke depan, gue kaget. Sari? Siapa cowok di depannya itu? Yaudah, gue pura-pura buka menu aja biar si Sari yang berhadapan gue gak ngeliat gue. Keliatannya mereka masih makan. Dengan cekatan gue ambil hape di saku, trus gue sms Sari.

"Sar lagi dimandose ente?"

Brrrtt. Hape gue bergetar, tanda mendapat balesan.

"Lagi di luar ka. Nanti aku telp ya kalo udah di rumah." Balasnya jujur. Wah dia udah bilang bakal telpon nih. Padahal maksud gue tadi mau langsung tanya aja lagi sama siapa, tapi gue batalin karena dari balesannya kayanya dia lagi gak mau diganggu. Ya udah. Gue ngamatin dari tempat gue duduk aja. Berusaha pura-pura bolak-balik menu sambil melirik sesekali. Penasaran banget nih, mau apa sih sebenernya cowok itu?

Ok. mungkin Sari udah pernah cerita tentang dia. Tapi dia yang mana? Gue sama sekali belum pernah melihat rupa wajahnya. Gue masih mengamati dengan sesekali melirik. Sepertinya mereka sudah selesai makan. Lalu berbincang sebentar. Hingga akhirnya si dia ngeluarin kotak dari kantongnya. Gue inget sekarang. Si dia ini adalah si dia yang katanya mau langsung ngelamar aja. Gak mau pacaran lagi. Udah gak masanya katanya.

Air muka Sari menunjukkan kekagetan yang membuatnya terhenyak sebentar lalu menatap lama kotak yang isinya sudah ketebak itu. Yang kemudian tersenyum lalu datar kembali. Gue bingung dengan sikap Sari. Kenapa dia seperti tidak puas gitu? Senyum doong! Teriak gue dalam hati yang pastinya tidak didengar siapapun.

Setelah mereka pulang, gue masih aja duduk disitu untuk menikmati live music yang seharusnya menjadi tujuan utama gue malam ini. Pelan tapi pasti terdengar irama mengalun lembut dari panggung di sebelah kiri gue. Vocalist-nya cewek. Melantunkannya dengan penuh hikmat. Hingga gue pun akhirnya jadi ikut menghayati. Mendengar lagu ini membuat pelupuk mata gue penuh. Asem.

Tak berapa lama hp gue bergetar teratur. Sari yang nelpon. Gue buru-buru mengusap mata gue, lalu menempelkan hp gue ke telinga kanan.

"Ya, sar." Jawab gue gugup.

"Aku mau cerita." Katanya diseberang sana. Ya itulah gunanya gue selama ini, pikir gue dalam hati. Tempat Sari mencurahkan segala hal. "Ka, aku mau dilamar. Besok." Katanya lagi.

"Oh ya? Sama siapa? Jangan-jangan sama yang kemaren itu ya?" Sambung gue cepat.

"Iya." Jawaban Sari menyiratkan keraguan. Sama seperti tatapannya tadi.

"Kenapa sar? Seharusnya kamu bahagia dong. Selamat ya Sari." Kata gue lembut dengan maksud menenangkan dia. Walaupun gue masih belum bisa menebak masalahnya.

Setelah hening beberapa lama. Akhirnya gue dengar sesegukan di seberang sana.

"Kamu kemana aja selama ini Ka? Aku maunya kamu yang ngasi cincin itu ke aku." Katanya tegas di tengah sesegukannya. Gue kaget dengan penuturannya. Sejujurnya gue gak menyangka jawaban seperti itu yang akan dilontarkannya. Karena selama ini gue udah nyaman sebagai pendengarnya. Nyaman sebagai supirnya. Nyaman melihat dia selalu tersenyum di dekat gue. Saking nyamannya, gue gak sanggup kalo harus merusaknya dengan perasaan sayang gue ke dia. Gue selalu mengurungkan niat buat bilang kata-kata sakral gue ke dia. Gue tersenyum kecut atas kepengecutan gue.


Tiba saat hari besar yang ditunggu-tunggu. Gue dateng dengan mengenakan batik kesayangan gue. Saat gue bersalaman dengan bintang utama panggung ini. Sari lama menatap gue dengan nanar. Gue langsung senyumin sambil bilang selamat dan mengusap kepalanya kemudian berlalu seperti tamu lainnya. Gue gak sanggup kalo harus melihat dia menitikkan air mata. Sambil makan di pojokan, gue melihat Sari. Cantik banget. Pelan-pelan ingatan lagu dari kafe Bang Udin mengalun di kepala gue.

Aku cukup tau dia dari sini saja
Aku cukup lihat dia dari sudut sini saja
Dan aku sudah bahagia seperti ini
Dan dia sudah sempurna

In-Control

pernah gak sih ngelakuin sesuatu tapi secara gak sadar? pasti pernah lah ya. misalnya aj, pasti lo dulu pernah ngompol pas lagi tidur. gak sadar kan? ya iya lah. kalo sadar mah udah jalan ke kamar mandi keles.

Itu pas kita masih kecil dan lagi tidur. selain lagi tidur, pernah gak ngelakuin sesuatu diluar kesadaran? gue kasih contoh deh. misalnya marah trus melakukan hal hal brutal. kaya misalnya mukulin tembok ampe temboknya jebol. begh, brutal bro!! atau misalnya minum saos cabe indofood ampe 3 botol. busehh deh, brutal abis!! atau misalnya lagi, main kuiz tanya jawab sama mbak-mbak kasir alfamart yang soalnya tentang integralnya matematika terapan. ini paling brutal!! weiiss. kalo bisa jangan sering sering dilakuin deh. kenapa? karena biasanya yang kena imbasnya adalah orang orang sekitar kita. oke lah kalo orang sekitar kita itu orang yg gak kita kenal. coba kalo org orang terdekat kita. gimana coba? nyeselnya ntar, begh, bukan maen.

secara pikiran saat itu, ya kita sadar mau ngelakuin hal-hal itu. tapi kita gak sadar dengan tidak memperdulikan siapa yang jadi targetnya dan apa akibatnya. kalo misalnya yang lo pukulin bukan tembok. tapi pacar lo, istri lo, adek lo, orang tua. gimana coba? ya kan? nah sebelum semua itu terjadi, coba selalu membiasakan meng-sinkron pikiran dan tindakan. tiap saat. jadi saat kita emosi pun kita masih bisa berpikir bahwa yang ingin kita lampiaskan itu energi yang besar semacam bola semangatnya goku pas mau ngalahin bhu kurus. jangan sampe salah sasaran. lebih baiknya jangan melepaskannya ataupun memendamnya. tetapi berusaha menerima dengan berpikir bahwa kita harus berbesar hati untuk menerima apapun yang bikin kita emosi.

melakukan hal hal diluar kesadaran bukan hanya saat kita marah. yang lain itu misalnya ngelamun.

kenapa? kenapa? kok ngeliatin gue?

sebenernya ngelamun itu kalo lagi gak ada kerjaan trus ngelamun tentang sesuatu hal yang berguna sih. ya, gak papa juga sih. misalnya ngelamun tentang gimana caranya bisa punya rumah gede. pembokatnya ada 10. trus jadi bikin semangat buat kerja lebih giat. kan gapapa. gak ganggu orang ini. tapi tetep aja ada efek sampingnya kalo keseringan. efek adiktif dan susah sadar. udah kaya augmented reality. gabungan dunia digital dengan dunia nyata. nah kalo ini dunia imajinasi dengan dunia nyata. nah loh gimana tuh. ya si pengidapnya pasti kerjaannya berhalusinasi mulu.

efek buruk lainnya adalah si pelaku ini, sebut saja “bunga”, sulit untuk fokus. pikirannya kesana kemari. liar. seliar imajinasinya. karena baru aja pengen konsen, ehh, malah pikirannya di-overwrite oleh imajinasinya itu. nah si bunga ini pasti langsung pasang tablo, tampang bloon. plonga plongo. muka bego gitu. coba aja kalo dia lagi transaksi nih sama rekan bisnisnya doi. atau gak dia lagi ngomongin hal penting sama orang penting. trus tiba tiba, sreset! dia gak fokus. ngomongnya langsung gak nyambung. apa tau coba. niscaya hilanglah calon kekayaannya itu.

manusia punya kemampuan untuk berimajinasi menurut gue itu merupakan salah satu ability atau kemampuan yang keren. kalo lo bisa ngarahin imajinasi lo jadi sesuatu yang berguna. kaya yang gue bilang tadi, bisa bikin semangat. tapi nih kalo malah lo yang kesedot lubang hitam imajinasi lo, begh, susah keluarnya. berusahalah ngelakuin hal-hal yang berguna buat diri lo, orang lain. jangan terlalu percaya bahwa imajinasi lo bakal jadi kenyataan kalo lo sendiri gak berusaha buat ngewujudinnya. belajar menerima masukan orang lain. semangat. maju perut pantat mundur. eh.. maju terus pantang mundur maksudnya.

dimana pun harusnya kita bisa selalu in-control pikiran dan kesadaran kita. biar apa. ya ngelakuin semuanya atas dasar rasa suka sama suka. udah kek orang mo dikawinin aje om. ya iya. makanya ada istilah khusu’. itu kan maksudny melakukan ibadah secara sadar, gak ngelamun.

ucapan

sering kan kita denger mulutmu harimaumu. lidah kita adalah pisau bermata dua. ngomong sembarangan, orang bisa terluka karenanya. kadang, diri sendiri pun bisa jadi korban. terlalu banyak omong secara gak sadar kita udah ngomogin aib sendiri.

kalo ketemu temen deket, secara gak sadar aja udah kita ngomong, treak-treak. ketawa membahana ntah kemana mana. bau mulut, tai gigi udah gak dipeduliin lagi keberadaannya. bodo amat lagi dimana. bodo amat sama tetangga. apapun topik yang diomongin, pokoknya ngobrol.

gak sadar lagi ngomongin orang. kejelekannya. trus ngehina dia. bandingin doi sama orang yang lebih baik menurut kita. pokoknya kalo keberadaannya gak buruk dipikiran kita. blom puas deh. harus diinjek-injek.

itu masih masalah obrolan. blom lagi kalo kita lagi emosi sama bawahan, junior, adek. atau siapapun yang ngeganggu keyamanan kita. kita bisa meledak di tempat. ngomel-ngomelin dia dengan ngebongkar seluruh kejelekannya. berharap dia malu di depan publik. atau emang karena pengen ngerendahin dia aja.

padahal nih ya, kalo dipikir-pikir. kita ngejelekin orang gitu aja udah otomatis ngejelekin diri sendiri dengan nunjukin sikap buruk kita ke orang laen.

makanya om, tante. kalo esmosi ya mesti sadar apa yang diucapin. apa yang dilakuin. kalo gak, orang banyak yang bisa sakit hati karena ente. iya kalo dia orangnya gak pedulian. kalo dia dendaman. buseh deh. bisa keinget ampe seumur idup kali. yang kesian kan sakit hatinya gak ilang-ilang.

nah buat yang jadi korban. coba sabar. jangan karena kita sakit hati lalu melakukan hal yang sama. ntar kita gak ada bedanya dong sama orang yang nyakitin kita.

Framework ? Library ?

I, always, am a big fan of simplicity. When I code. When using desktop/phone apps. When designing. Nothing’s more made me complain enough when it’s involve something I see or use like “it’s not that simple”. So I quite often, reinvent the wheel, to make or to use some other simpler.

I love Strong-Types. It’s make a breeze in my dev-life. I love how compiler will complain about your type if it’s a mess. That’s why I love Generic in .Net. You could say, I’m in love with all Generic classes/method. It’s simple to code. Simple to read.

When I give my take to choose which framework will I use, I’ll try ‘em all then I pick with most feature, then simplicity. Nowadays, I even more consider about simplicity. I dunno, maybe Microsoft’s Metro/Modern UI and Flat Design affect me in some ways. That’s why I hate when I had to use my company’s internal framework. They hard to code. With a bunch of feature, they sacrifice developer to make a bunch of config. It’s same for end-user, they had to make a bunch of config before they can use it.

That’s why I choose to make my own framework. No. I prefer to call it work tools or a library. Because it’s just a mere “plug and play” module instead of a framework which one could build something on top of it.

Choosing framework or library to help you in your project, always involving about which feature will make it easier to make that apps, which architecture will fit in your current design, or even which UI is most beautiful. But for me it is their style. The maker’s code style that make it simpler. Just choose one, simple to code but hard to use. Or simple to use but hard to code. Simple for both is even better.

To make many config simpler, I always code with naming convention in mind. You can make my library do something when you name it whit “X” for example. Without checking or storing the config. My library just simply check the naming and do it’s job.

I think naming convention should embraced more.

Rasa

Gue suka manis. Siapa yang gak suka manis. Eh ada ding. Beberapa orang ada yang gak suka manis. Gue suka asem juga. Asin. Tapi gue kurang suka pedes. Ya bukannya gak mau makan yang ada rasa pedesnya. Tapi paling gak, pedes yang gak bikin perut gue mules.

Temen gue bilang gini, “Kepikiran gak sih, kalo sebenernya kita diciptain buat ngerasain semua rasa itu?”. Mulai dari rasa manis ampe pahit yang gak disukain sama orang. Buat apa ada rasa pahit coba kalo gak buat dirasain. Banyak sesuatu yang rasanya pahit justru malah memberi efek baik buat kita.

Kadang suka gak nyadar sendiri kalo sesuatu yang enak pasti ada efek buruknya. Contohnya aja makanan manis. Kalo gak dikontrol, pasti pada kena diabetes. Itu kan kalo berlebihan. Yaudah ganti deh. Sex. Enak gak sih? enak kan? tapi efeknya buruk banget kalo lo ngelakuinnya diluar nikah. Mie instan. Enak. Tapi banyak pengawet. Apa coba yang gak pake pengawet jaman sekarang.

Itu semua yang gue sebutin rasa yang bisa dirasain pake lidah. Atau kalo boleh gue bilang, itu adalah rasa yang keliatan wujudnya. Nah, yang susah adalah rasa yang gak keliatan wujudnya. Rasa apa itu? rasa yang dirasain pake perasaan. Rasa emosional.

Jalan sama temen, itu rasanya seneng. Diputusin pacar, itu rasanya sakit. Buseh deh, apalagi kalo kita yang diputusin. Nyesek banget itu. Trus apa kita malah galau?. Muterin playlist isinya lagu melow yang liriknya sedih-sedihan. Gitu? Dimarahin bos, itu rasanya kesel. Banget. Apalagi kalo bosnya gak tau keadaannya trus maen salah-salahin aja. Trus apa karena kesel trus kita malah ogah-ogahan kerja?. Salah banget. Kalo temen gue bilang sih, “Santai aja, bro. Dinikmati aja”. Yup, dinikmati aja. Kenapa? karena semua rasa itu diciptain buat kita rasain.

Curcol: Kemaren pas gue balik dari puncak, abis acara jalan-jalan sama temen kantor, jalanan ujan. Deres banget. Sudahlah mau magrib karena macet. Ujan deres banget, pake jas ujan aja tembus celana gue. Tangan kaku. Kaki apalagi karena gue pake sendal doang. Apa gue kesel sama keadaan?. Pengennya. Tapi entah kenapa, saat jalan turun dari puncak itu, gue ngerasa seneng. Rasanya udah lama banget gak kena ujan sebegitu deresnya. Ok. Trus kenapa? Saat itu gue juga senyum sambil bersyukur. Sesuatu yang kecil atau suatu keadaan yang bisa bikin kita senyum secara tulus. Lalu mengucap kata syukur. Menurut gue, ini yang namanya bahagia. Rasa yang banyak dicari orang tapi susah banget buat ngedapetinnya.

Cuma gara-gara kata temen gue yang bilang “kita diciptain buat ngerasain itu”. Gue jadi menikmati ujan, dingin, beku. Gue jadi senyum, bersyukur. Ngerasain yang namanya bahagia pas ujan deres digunung. Semua rasa kesel gue, pikiran buruk gue, ilang saat itu juga.