あしたがいるです!'s avatar

あしたがいるです!

An inspiration comes without single notification

In-Control

pernah gak sih ngelakuin sesuatu tapi secara gak sadar? pasti pernah lah ya. misalnya aj, pasti lo dulu pernah ngompol pas lagi tidur. gak sadar kan? ya iya lah. kalo sadar mah udah jalan ke kamar mandi keles.

Itu pas kita masih kecil dan lagi tidur. selain lagi tidur, pernah gak ngelakuin sesuatu diluar kesadaran? gue kasih contoh deh. misalnya marah trus melakukan hal hal brutal. kaya misalnya mukulin tembok ampe temboknya jebol. begh, brutal bro!! atau misalnya minum saos cabe indofood ampe 3 botol. busehh deh, brutal abis!! atau misalnya lagi, main kuiz tanya jawab sama mbak-mbak kasir alfamart yang soalnya tentang integralnya matematika terapan. ini paling brutal!! weiiss. kalo bisa jangan sering sering dilakuin deh. kenapa? karena biasanya yang kena imbasnya adalah orang orang sekitar kita. oke lah kalo orang sekitar kita itu orang yg gak kita kenal. coba kalo org orang terdekat kita. gimana coba? nyeselnya ntar, begh, bukan maen.

secara pikiran saat itu, ya kita sadar mau ngelakuin hal-hal itu. tapi kita gak sadar dengan tidak memperdulikan siapa yang jadi targetnya dan apa akibatnya. kalo misalnya yang lo pukulin bukan tembok. tapi pacar lo, istri lo, adek lo, orang tua. gimana coba? ya kan? nah sebelum semua itu terjadi, coba selalu membiasakan meng-sinkron pikiran dan tindakan. tiap saat. jadi saat kita emosi pun kita masih bisa berpikir bahwa yang ingin kita lampiaskan itu energi yang besar semacam bola semangatnya goku pas mau ngalahin bhu kurus. jangan sampe salah sasaran. lebih baiknya jangan melepaskannya ataupun memendamnya. tetapi berusaha menerima dengan berpikir bahwa kita harus berbesar hati untuk menerima apapun yang bikin kita emosi.

melakukan hal hal diluar kesadaran bukan hanya saat kita marah. yang lain itu misalnya ngelamun.

kenapa? kenapa? kok ngeliatin gue?

sebenernya ngelamun itu kalo lagi gak ada kerjaan trus ngelamun tentang sesuatu hal yang berguna sih. ya, gak papa juga sih. misalnya ngelamun tentang gimana caranya bisa punya rumah gede. pembokatnya ada 10. trus jadi bikin semangat buat kerja lebih giat. kan gapapa. gak ganggu orang ini. tapi tetep aja ada efek sampingnya kalo keseringan. efek adiktif dan susah sadar. udah kaya augmented reality. gabungan dunia digital dengan dunia nyata. nah kalo ini dunia imajinasi dengan dunia nyata. nah loh gimana tuh. ya si pengidapnya pasti kerjaannya berhalusinasi mulu.

efek buruk lainnya adalah si pelaku ini, sebut saja “bunga”, sulit untuk fokus. pikirannya kesana kemari. liar. seliar imajinasinya. karena baru aja pengen konsen, ehh, malah pikirannya di-overwrite oleh imajinasinya itu. nah si bunga ini pasti langsung pasang tablo, tampang bloon. plonga plongo. muka bego gitu. coba aja kalo dia lagi transaksi nih sama rekan bisnisnya doi. atau gak dia lagi ngomongin hal penting sama orang penting. trus tiba tiba, sreset! dia gak fokus. ngomongnya langsung gak nyambung. apa tau coba. niscaya hilanglah calon kekayaannya itu.

manusia punya kemampuan untuk berimajinasi menurut gue itu merupakan salah satu ability atau kemampuan yang keren. kalo lo bisa ngarahin imajinasi lo jadi sesuatu yang berguna. kaya yang gue bilang tadi, bisa bikin semangat. tapi nih kalo malah lo yang kesedot lubang hitam imajinasi lo, begh, susah keluarnya. berusahalah ngelakuin hal-hal yang berguna buat diri lo, orang lain. jangan terlalu percaya bahwa imajinasi lo bakal jadi kenyataan kalo lo sendiri gak berusaha buat ngewujudinnya. belajar menerima masukan orang lain. semangat. maju perut pantat mundur. eh.. maju terus pantang mundur maksudnya.

dimana pun harusnya kita bisa selalu in-control pikiran dan kesadaran kita. biar apa. ya ngelakuin semuanya atas dasar rasa suka sama suka. udah kek orang mo dikawinin aje om. ya iya. makanya ada istilah khusu’. itu kan maksudny melakukan ibadah secara sadar, gak ngelamun.

ucapan

sering kan kita denger mulutmu harimaumu. lidah kita adalah pisau bermata dua. ngomong sembarangan, orang bisa terluka karenanya. kadang, diri sendiri pun bisa jadi korban. terlalu banyak omong secara gak sadar kita udah ngomogin aib sendiri.

kalo ketemu temen deket, secara gak sadar aja udah kita ngomong, treak-treak. ketawa membahana ntah kemana mana. bau mulut, tai gigi udah gak dipeduliin lagi keberadaannya. bodo amat lagi dimana. bodo amat sama tetangga. apapun topik yang diomongin, pokoknya ngobrol.

gak sadar lagi ngomongin orang. kejelekannya. trus ngehina dia. bandingin doi sama orang yang lebih baik menurut kita. pokoknya kalo keberadaannya gak buruk dipikiran kita. blom puas deh. harus diinjek-injek.

itu masih masalah obrolan. blom lagi kalo kita lagi emosi sama bawahan, junior, adek. atau siapapun yang ngeganggu keyamanan kita. kita bisa meledak di tempat. ngomel-ngomelin dia dengan ngebongkar seluruh kejelekannya. berharap dia malu di depan publik. atau emang karena pengen ngerendahin dia aja.

padahal nih ya, kalo dipikir-pikir. kita ngejelekin orang gitu aja udah otomatis ngejelekin diri sendiri dengan nunjukin sikap buruk kita ke orang laen.

makanya om, tante. kalo esmosi ya mesti sadar apa yang diucapin. apa yang dilakuin. kalo gak, orang banyak yang bisa sakit hati karena ente. iya kalo dia orangnya gak pedulian. kalo dia dendaman. buseh deh. bisa keinget ampe seumur idup kali. yang kesian kan sakit hatinya gak ilang-ilang.

nah buat yang jadi korban. coba sabar. jangan karena kita sakit hati lalu melakukan hal yang sama. ntar kita gak ada bedanya dong sama orang yang nyakitin kita.

Framework ? Library ?

I, always, am a big fan of simplicity. When I code. When using desktop/phone apps. When designing. Nothing’s more made me complain enough when it’s involve something I see or use like “it’s not that simple”. So I quite often, reinvent the wheel, to make or to use some other simpler.

I love Strong-Types. It’s make a breeze in my dev-life. I love how compiler will complain about your type if it’s a mess. That’s why I love Generic in .Net. You could say, I’m in love with all Generic classes/method. It’s simple to code. Simple to read.

When I give my take to choose which framework will I use, I’ll try ‘em all then I pick with most feature, then simplicity. Nowadays, I even more consider about simplicity. I dunno, maybe Microsoft’s Metro/Modern UI and Flat Design affect me in some ways. That’s why I hate when I had to use my company’s internal framework. They hard to code. With a bunch of feature, they sacrifice developer to make a bunch of config. It’s same for end-user, they had to make a bunch of config before they can use it.

That’s why I choose to make my own framework. No. I prefer to call it work tools or a library. Because it’s just a mere “plug and play” module instead of a framework which one could build something on top of it.

Choosing framework or library to help you in your project, always involving about which feature will make it easier to make that apps, which architecture will fit in your current design, or even which UI is most beautiful. But for me it is their style. The maker’s code style that make it simpler. Just choose one, simple to code but hard to use. Or simple to use but hard to code. Simple for both is even better.

To make many config simpler, I always code with naming convention in mind. You can make my library do something when you name it whit “X” for example. Without checking or storing the config. My library just simply check the naming and do it’s job.

I think naming convention should embraced more.

Rasa

Gue suka manis. Siapa yang gak suka manis. Eh ada ding. Beberapa orang ada yang gak suka manis. Gue suka asem juga. Asin. Tapi gue kurang suka pedes. Ya bukannya gak mau makan yang ada rasa pedesnya. Tapi paling gak, pedes yang gak bikin perut gue mules.

Temen gue bilang gini, “Kepikiran gak sih, kalo sebenernya kita diciptain buat ngerasain semua rasa itu?”. Mulai dari rasa manis ampe pahit yang gak disukain sama orang. Buat apa ada rasa pahit coba kalo gak buat dirasain. Banyak sesuatu yang rasanya pahit justru malah memberi efek baik buat kita.

Kadang suka gak nyadar sendiri kalo sesuatu yang enak pasti ada efek buruknya. Contohnya aja makanan manis. Kalo gak dikontrol, pasti pada kena diabetes. Itu kan kalo berlebihan. Yaudah ganti deh. Sex. Enak gak sih? enak kan? tapi efeknya buruk banget kalo lo ngelakuinnya diluar nikah. Mie instan. Enak. Tapi banyak pengawet. Apa coba yang gak pake pengawet jaman sekarang.

Itu semua yang gue sebutin rasa yang bisa dirasain pake lidah. Atau kalo boleh gue bilang, itu adalah rasa yang keliatan wujudnya. Nah, yang susah adalah rasa yang gak keliatan wujudnya. Rasa apa itu? rasa yang dirasain pake perasaan. Rasa emosional.

Jalan sama temen, itu rasanya seneng. Diputusin pacar, itu rasanya sakit. Buseh deh, apalagi kalo kita yang diputusin. Nyesek banget itu. Trus apa kita malah galau?. Muterin playlist isinya lagu melow yang liriknya sedih-sedihan. Gitu? Dimarahin bos, itu rasanya kesel. Banget. Apalagi kalo bosnya gak tau keadaannya trus maen salah-salahin aja. Trus apa karena kesel trus kita malah ogah-ogahan kerja?. Salah banget. Kalo temen gue bilang sih, “Santai aja, bro. Dinikmati aja”. Yup, dinikmati aja. Kenapa? karena semua rasa itu diciptain buat kita rasain.

Curcol: Kemaren pas gue balik dari puncak, abis acara jalan-jalan sama temen kantor, jalanan ujan. Deres banget. Sudahlah mau magrib karena macet. Ujan deres banget, pake jas ujan aja tembus celana gue. Tangan kaku. Kaki apalagi karena gue pake sendal doang. Apa gue kesel sama keadaan?. Pengennya. Tapi entah kenapa, saat jalan turun dari puncak itu, gue ngerasa seneng. Rasanya udah lama banget gak kena ujan sebegitu deresnya. Ok. Trus kenapa? Saat itu gue juga senyum sambil bersyukur. Sesuatu yang kecil atau suatu keadaan yang bisa bikin kita senyum secara tulus. Lalu mengucap kata syukur. Menurut gue, ini yang namanya bahagia. Rasa yang banyak dicari orang tapi susah banget buat ngedapetinnya.

Cuma gara-gara kata temen gue yang bilang “kita diciptain buat ngerasain itu”. Gue jadi menikmati ujan, dingin, beku. Gue jadi senyum, bersyukur. Ngerasain yang namanya bahagia pas ujan deres digunung. Semua rasa kesel gue, pikiran buruk gue, ilang saat itu juga.

cerita dongeng

Gue sering liat film luar negri gitu. Kalo pas anakny pengen tidur, bapak atau emaknya suka bacain dongeng atau cerita dari buku. Anaknya dengerin ampe ceritany abis, trus tidur. Kalo jaman gue kecil dulu sih di stasiun tv RCTI, sebelom jamannya ada Trans TV, ada acara layar emas. Acaranya muterin film-film keren dari luar negri. Abis nonton layar emas gue baru tidur.

Persamaannya ap?

Buku cerita yang diceritain para bapak luar negri sama cerita film yg gue tonton mungkin nyeritain hal yg sama. Yaitu tentang orang baek yang ngalahin orang jahat. Dengan berbagai tokoh, latar belakang dan masalah utama yg berbeda. Tapi intinya sama.

Ngaruhnya ap?

Menurut lamunan gue, disemua cerita itu, org baek selalu menang lawan orang jahat. Ok, dalem bahasa indo ngaco, biasanya org baeknya itu disebut juga anak muda. Mulai kalimat ini, orang baek yang ada di cerita kita sebut anak muda. Balik lg ke topik, nah, si anak muda ini ada kalanya kalah sama si penjahat. Tapi karena di semua cerita fiksi atau dongeng anak muda selalu menang, entah dibagian tengah atau bagian akhir, si anak muda ini pada akhirnya dapet sesuatu, entah kekuatan, semangat, wangsit, atau apalah yang bisa bikin penjahatnya bertekuk lutut. Bisa jadi dari kekuatan turunan yang sebenernya udah nempel di badan si anak muda cuma dianya gak sadar trus baru sadarnya pas ceritanya mau abis. Atau, bisa jadi ada anak muda jaman dulu yang sekarangnya lagi ngejalanin masa tuanya. Trus karena anak muda jaman sekarang lagi kalah, jadinya yang tua dateng bantuin. Yah macem-macem lah kasusnya.

Tapi, secara gak sadar, cerita itu sebenernya mau bilang sesuatu ke kita, ke anak-anak kita. Kalo kita lagi kesulitan atau kesusahan, masalah apapun yang kita hadapin, jangan nyerah. Jangan putus asa. Tetep bangkit. Pasti ada sesuatu yang pada akhirnya ngebuat kita bisa ngejalanin dan nyelesein masalah kita itu.

Percaya kalo kita bisa itu adalah kekuatan paling besar manusia.

Bahkan sampe detik ini pun, gue masih percaya kalo mario gak pernah nyerah buat nyelametin putri peach dari bowser gendut itu.

Nah, jadi pertanyaannya adalah, yakin gak lo?

Selesaikan! Lalu sempurnakan.
It always seems impossible, until it’s done.

Nelson Mandela

Tak ada kesalahan yang dibenarkan.

kenapa

Dulu sewaktu kita kecil, ketika kita melihat sesuatu yang belum pernah kita lihat, kita selalu bertanya “yah, kok bisa gitu sih yah?” atau “bu, kenapa pesawat bisa terbang?”. Kenapa begini dan kenapa begitu adalah hal wajar yang selalu kita tanyakan kepada mereka. Karena saat itu kita tidak tau bagaimana sesuatu itu bisa bekerja sehingga kita takjub dan bertanya-tanya.

Pernah suatu ketika, gue lagi naik bus menuju ke Kota, Jakarta Pusat. Ada anak kecil bertanya pada ibunya, kira-kira begini, “Ma, itu apa item-item yang dijalanan?”. Kemudian hening. Tebakan gue, karena ibunya gak tau apa itu. Lalu si anak kecil melanjutkan bertanya, “Ma, ini kita udah dimana ?”. “Di Karet”. “Apa itu Karet, Ma ?”. “Nama jalan”. Masih belum puas, si anak bertanya lagi. Lagi dan lagi. Entah karena malu atau sebel ditanya melulu sama si anak. Akhirnya si ibu bilang. “Jangan berisik ntar dimarahin pak supir”. Dan si anak pun terdiam.

Gue lalu ngelamun, bagus juga si anak ini. Dia bertanya apa yang tidak dia tau. Dan yang paling penting adalah, pertanyaannya hampir selalu kenapa ini begini atau kenapa itu begitu. Dia memiliki tingkat keingintahuan yang tinggi. “Kenapa” adalah kata yang paling sering dilontarkannya sepanjang perjalanan. Dengan begitu dia bisa tau bagaimana hal-hal aneh diluar logikanya bekerja.

Kadang kita harus meniru cara berpikir anak kecil. Karena mereka selalu semangat untuk mengetahui hal-hal baru. Bertanya jika tidak tau. Atau pun mencoba sendiri demi memuaskan rasa keingintahuan mereka. Tanpa malu tanpa ragu. Semakin kita dewasa, kadang keingintahuan kita berkurang. Atau bahkan yang paling sering adalah malu untuk bertanya. Entah karena takut dibilang ilmunya kurang. Entah memang karena pemalu.

Selain bertanya kita bisa mencari tau lewat berbagai macam media. Jaman sekarang hampir semua media menyediakan informasi. Tapi haruslah pandai-pandai untuk memilah. Karena makin kesini, media malah menyuguhkan informasi sampah. Atau dengan kata lain tidak berguna sama sekali. Media paling populer tentunya adalah buku dan internet. Banyak membaca buku, banyak tau. Buku jendela dunia. Pastinya kita sering mendengar slogan seperti itu. Memang benar. Semakin banyak kita membaca. Semakin banyak kita tau. Karena dengan membaca. Pembaca dapat mengetahui apa yang diketahui oleh penulis. Dan jika ada informasi yang salah, kita bisa menghubungi penulis untuk merevisi tulisannya. Dengan begini komunikasi dua arah pun terjadi. Tidak hanya pembaca yang mendapatkan sesuatu yang baru. Tapi penulis pun mengetahui bahwa tulisannya ada yang salah.

Semakin banyak membaca akhirnya kita pun ingin mengutarakan pendapat sendiri. Dan akhirnya banyak blog bermunculan. Hasil dari pemikiran yang dipengaruhi dari lingkungan sekitar dan bacaan yang pernah kita baca. Sebelum jadi buku, biasanya blog adalah tempat untuk menuliskan segala inspirasi dan pemikiran fresh. Lalu kemudian dengan sistem komentar, pembaca dapat lebih mudah berpendapat tentang tulisan dari penulis. Tulisan-tulisan blog yang menarik biasanya dijadiin buku untuk bisa dinikmati segala kalangan, tak terbatas yang dapat mengakses blog penulis saja. Tanpa sadar, yang dulunya hanya sebagai penyimak, pembaca yang baik. Kini menjadi penulis yang baik. Begitu seterusnya dengan pembaca dari tulisan-tulisan kita. Menjadikan satu ekosistem yang positif untuk kemajuan diri sendiri, orang lain bahkan bangsa dan negara. Hanya dari sesuatu yang sederhana. Sesuatu yang besar memang dimulai dari yang kecil. Kalimat ini sudah ada lama sekali.

Mari membaca. Mari menulis. Mari bertanya, kenapa.

masa kecil

Masa kecil ini bukan sebuah pertanyaan yang menginterogasi seperti “masa kecil sih itu lo?”, tapi sebuah kata yang membuat gue melayang jauh kembali ke waktu ketika gue kecil. Masih lucu-lucunya. Gak! Gak lucu sama sekali. Karena gue terkenal sebagai anak yang jarang tersenyum. Bukan! Bukan gak bisa. Bukan gak mau juga. Tapi itu lah gue. Gue juga bukan bermaksud untuk memaksa muka gue cemberut mulu. Tapi memang begitu muka gue yang alami. Natural. Hidup go green. Yess!! (apa hubungannya om.. hadehh..).

Saat kita kecil, kita bisa saja bercita-cita secara sepontan cuma gara gara kita kagum pada sesuatu. Gue cukup sering ganti cita-cita karena gue gampang kagum sama sesuatu. Misal, gue bisa aj kagum sama baju polkadot yang suka dipakai penyanyi pop wanita ketika manggung. Trus gue bercita-cita jadi personil boyband yang pake baju polkadot. (an*ing keren mampus).

Kadang kita suka gak sadar, bahwa kekaguman kita terhadap sesuatu itu bisa memberikan energy-boost yang bisa membuat kita melakukan hal lebih dari biasanya. Itulah kenapa anak-anak tidak pernh kelihatan lelah walaupun sudah bermain seharian. Simply, karena mereka gampang kagum. Ada rasa ingin mewujudkannya suatu hari nanti. Tapi semakin umur berjalan, semakin sifat kanak-kanak hilang. Termasuk sifat cepat kagum tersebut. Semua harus dipikir matang-matang. Memperhitungkan untung dan ruginya. Tapi kadang hal itulah yang membuat kita takut melangkah. Takut melakukan sesuatu yang diluar kebiasaan. Atau sesuatu yang belum pernah dilakukan. Takut mencoba yang belum pasti kelihatan hasilnya. Padahal dulu sewaktu masih kecil, gak pernah ada niatan untuk menjadi ksatria baja hitam tuh. Tapi dengan semangat yang menggebu-gebu gue berlari keluar rumah menyerukan “berubah!”. Gue berharap banget itu akan terjadi beneran. Yess!! That’s a life man! It’s what you dream of. And then achieve it.